Liverpool dalam persaingan untuk kejuaraan Liga Premier

Performa otoritatif Milner

Saat klub mengejar quadruple, General-in-Reserve, Liverpool tidak pernah terlihat seperti orang yang kalah dalam pertandingan sepak bola.

Bukankah selalu seperti itu? Jürgen Klopp memilih tim impian Liverpool untuk pertandingan terakhir musim Liga Premier di St Mary’s, hanya untuk melihat timnya tertinggal setelah 13 menit, perlu menang untuk mendorong perburuan empat kali lipat ke hari terakhir. Meskipun demikian, tampaknya tidak pernah diragukan.

Tim Liverpool ini terlalu energik untuk berhenti sekarang. Meskipun tampaknya adil untuk menunjukkan bahwa perburuan gelar liga oleh Liverpool masih sangat diragukan, Manchester City akan sangat menyadari ketegangan di pundak mereka.

Lari saat ini memiliki jenis voodoo yang aneh tentangnya. Kota hampir tidak pernah tersandung. Mereka juga terus menang, mengubur kesedihan Madrid dan bermain seperti pemenang. Pemain sudah mulai hancur dan menghilang. Permainan telah tumbuh semakin hiruk pikuk. Namun, di kaca spion, set gigi yang bersinar itu masih terlihat.

Cadangan Liverpool yang dalam membuat mereka terus bergerak maju, dibantu oleh penampilan memerintah dari James Milner, yang bermain setengah permainan di tengah dan setengah permainan di kanan, menyentuh bola lebih dari siapa pun di lapangan, dan menghabiskan 90 menit membujuk. rekan satu timnya melewati garis seperti ayah yang sudah lama menderita dalam perjalanan lintas alam.

Pada saat-saat terbaik, St Mary’s adalah salah satu tempat tandang yang lebih ramah. Sebuah marching band berbaris di tengah hujan di luar stadion sebelum kickoff. Tidak ada suar yang dilemparkan. Mobil van regu tidak disambut oleh kerumunan yang parau. Suasana di dalam mengingatkan saya pada festival pedesaan awal musim panas yang menyenangkan.

Liverpool, di sisi lain, berada di ambang sesuatu yang besar. Dan, terlepas dari sembilan pergantian pemain, terbukti dalam 30 detik bagaimana skuad Liverpool ini akan bermain: seperti tim Liverpool. Kaus kuning muncul, menyerbu lingkaran tengah dan merebut bola. Pers tidak kenal lelah. Bentuknya identik. Di sayap kiri, Kostas Tsimikas berdiri sangat tinggi.

Performa Southampton

Southampton, untuk kredit mereka, melawan dan bahkan memimpin berkat penyelesaian defleksi yang indah dari Nathan Redmond. Milner mulai menyingsingkan lengan bajunya pada saat ini, memberikan kekuatan pendorong yang luar biasa di setengah jam pertama.

Milner memiliki penampilan klasik akhir-akhir ini. Dia tidak benar-benar melarikan diri. Dia mengikuti Anda. Dia tidak membelai, memasukkan, atau meluncur bola. Dia mengelompokkannya. Dia menendangnya seperti seorang pria yang memberikan teguran yang baik dan korektif, jenis jilatan yang akan diapresiasi oleh bola ketika sudah cukup umur. Sepanjang semua itu, ia tampak tak terkalahkan, seolah-olah ia terdiri dari beberapa bahan super yang tidak bisa dipecahkan — kulit Romawi kuno, tulang ikan paus, dan kulit kerbau.

Dia bermain di depan pertahanan, menduduki lapangan tengah, dan mengoper bola ke depan, seorang pemain yang telah berkembang dari false nine paruh waktu di Manchester City menjadi pemain sepak bola yang setara dengan sepasang wellies berlumpur yang Klopp simpan di boot kendaraannya untuk situasi seperti ini. Dia menyelesaikan 97 persen dari 54 umpannya di babak pertama, memiliki dua tembakan ke gawang, dan empat intersepsi. Dia tidak pernah tampak seperti orang yang kalah dalam pertandingan sepak bola.

Dengan 26 menit pada jam, Liverpool melenturkan bahu mereka. Joe Gomez mentransfer bola ke kaki Diogo Jota dari kanan. Dia memiliki sentuhan yang fantastis, tidak hanya membunuh bola tetapi juga mengarahkannya ke jalur Taki Minamino, sebuah lemparan kecil yang baik hati. Sebelum menanduk bola ke pojok atas, Minamino melakukan dua sentuhan indah. Itu adalah gol yang fantastis saat tertinggal 1-0, gol yang menyatakan, “Kami akan terus bermain seperti ini.”

Jordan Henderson Masuk

Saat turun minum, Jordan Henderson dimasukkan, dan Milner diganti menjadi bek kanan. Dia jinking dan feinting di sayap dengan 58 menit berlalu, dummy Redmond seperti remaja. Kontrak Milner akan berakhir pada Juni mendatang. Klub telah memperpanjang kontraknya untuk satu tahun lagi. Dia pasti akan menerimanya. Apa pilihan lain yang dia miliki? Wookie di ruang mesin, mengunci benda ini bersama-sama, memukul papan sirkuit, ini adalah tipe pemimpin yang secara default dibutuhkan setiap organisasi, tidak meminta apa-apa, menempatkan sambungan pada tempatnya.

Gol kedua Liverpool datang dari sisi kanan yang sama. Umpan Milner adalah pukulan mengerikan yang berputar-putar, mengerikan yang menyelinap ke sudut, salah satu dari sepuluh di babak itu saja. Tendangan kaki kiri dibelokkan beberapa kepala sebelum memantul ke gawang Jol Matip, yang tampaknya tahu apa yang dia lakukan. Dan itulah akhirnya.

Sejak Agustus, Liverpool telah memainkan 61 pertandingan. Mereka memiliki dua pertandingan tersisa, dengan dua gelar terpenting dalam sepak bola klub dipertaruhkan. XI pertama akan bermain di kandang melawan Wolves pada hari Minggu. Mereka dipimpin di sini oleh jenderal cadangan mereka, yang tindakan terakhirnya adalah pingsan dengan kram yang didapat dengan baik saat waktu berlalu 90 menit.